Apa Beda Psikolog dan Psikiater?

Leave a comment

Banyak orang awam yang salah kaprah mengenai psikolog dan psikiater dan menganggap keduanya sama karena menyangkut masalah kejiwaan. Sebenarnya apa yang membedakan kedua profesi tersebut?

Kalau mau singkatnya penjelasan gampangnya seperti ini, psikiater boleh memberikan obat sedangkan psikolog tidak boleh memberikan obat.

Sedangkan jika lihat dari latar belakang pendidikan, psikolog adalah sarjana psikologi yang telah mengikuti program akademik strata satu (sarjana psikologi) dan program profesi sebagai psikolog.

Sedangkan psikiater adalah dokter spesialis yang telah menyelesaikan pendidikan sarjana strata satu (sarjana kedokteran), pendidikan profesi sebagai dokter dan pendidikan spesialisasi kedokteran jiwa.

Seperti dilansir dari Kode Etik Psikologi yang diterbitkan Himpsi (Himpunan Psikolog Indonesia), Senin (21/6/2010), psikolog dan psikiater sama-sama mendalami ilmu kejiwaan dan segala hal yang berhubungan dengan perkembangan manusia.

Kedua profesi ini pun memiliki konsentrasi praktik yang sama, berupa upaya penanganan, pencegahan, pendiagnosaan dan pemberian terapi.

Namun, yang paling membedakan di sini adalah dalam hal pemberian terapi obat-obatan (farmakoterapi). Terapi obat-obatan ini hanya boleh dilakukan oleh psikiater, yang notabene berlatar belakang kedokteran yang lebih banyak berkecimpung pada penanganan secara klinis. Sedangkan psikolog lebih fokus pada aspek sosialnya, seperti memberikan penanganan berupa terapi psikologi (psikoterapi).

Walaupun tidak menutup kemungkinan bahwa psikolog pun mempelajari ilmu kedokteran, pemberian terapi yang satu ini (farmakoterapi) tidak bisa dilakukan sembarangan, seperti yang telah tertera dalam kode etik masing-masing profesi tersebut. Hal ini dikarenakan psikiater, yang juga dikenal sebagai Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa, lebih mendalami tentang kandungan dalam terapi obat-obatan dan telah memiliki izin untuk memberikannya.

Namun dalam pelaksanaannya, baik psikolog maupun Psikiater dapat saling bekerja sama. Psikolog dapat mereferensikan kliennya untuk berkonsultasi pada psikiater atau ahli lainnya bila dirasa ada hal yang perlu ditangani lebih lanjut, maupun sebaliknya. Hal ini tergantung pada kasus atau permasalahan yang dihadapi klien dan tergantung pada aspek mana yang perlu ditangani terlebih dahulu.

Permasalahan yang umumnya ditangani oleh psikolog maupun psikiater adalah masalah-masalah seputar penyimpangan perilaku misalnya kenakalan remaja, phobia sekolah, masalah kecemasan, konflik keluarga, krisis percaya diri , hingga masalah gangguan halusinasi, schizophrenia, dan lainnya.

Jadi sudah mengerti kan bedanya psikolog dan psikiater.

Sumber : detikHealth

Advertisements

psikologi ala ega..

1 Comment

 

Hmmmmm….. hari yang  menyenangkan. Belum puas sih udah nulis beberapa dan editing alias reborn blog, soalnya udah lama gak diganti Theme-nya. Biar refresh aja kelihatannya, biar tambah semangat nulisnya. Sebenernya masih pengen nerusin nulis sampe pagi, tapi besok kerja bisa alamat dip****t kalo gak masuk kerja. he he he…  Hari yang menyenangkan, libur dua hari besok musti lebih semangat kerja, melakukan hal baru dan keep knowledge up to date. Biar makin tau banyak hal.

Mudah-mudahan besok ada cerita menarik yang bisa gue tulis dan gue ceritakan, biar makin banyak isi blog gue ini. Dikepala gue ini udah gue petakan beberapa hal untuk sesuatu yang baru, apakah itu..? tunggu aja nanti biar surprise. Inilah gue, suka bikin surprise untuk diri sendiri. He he he…….

Selintas kepikiran tentang masalah Psikologi seseorang, tadi ada kawan yang ajak cerita tentang masalah itu. Nyangkut banget sama cita-cita gue yang satu itu, jadi psikolog tapi malah jadi sarjana komputer. Lagi-lagi gak nyambung, ah kagak apa-apa ilmu akademis mah apa aja yang penting pada praktek lapangan membuktikan bisa  he he he… Beberapa kawan beranggapan profesi itu untuk mengobati orang ‘gila’ dan ‘sakit. Cerita dikit tentang hoby gue, ada beberapa teman yang sedari SMP senengnya share sama gue tentang masalah pribadi or keluaganya gitu. Entah gak ada orang lagi atau kepaksa cerita sama gue, pokoknya sampe sekarang masih aja tetep begitu. Dan juga ada beberapa kawan baru yang melakukan hal yang sama terhadap gue.

Just share and help to calm and help to find solve problem. Bantu memecahkan masalah atau sekedar menenangkan, bahkan gak jarang gue “dikasih” anggep aja biskuit sebagai ucapan terima kasih karna telah menjadi pendengar yang baik dan penasihat yang baik. Cieeeeeee…. versi mereka bukan kata gue.

Kalo ungkapan itu gue balikin, sekarang siapa yang “gila” dan “sakit” he he he…..

Apapun itu, apapun pendapat dan kesimpulannya., bagi gue yang penting bermanfaat dan bisa bantu sesama hanya itu. Betapa besar hikmah yang didapat ketika kita bisa membantu dan menyenangkan orang lain dengan apa yang kita miliki.  Hidup Psikolog…… ^_^

 

Mumpung libur ah

Leave a comment

 

Mumpung libur mumpung santai, saatnya nulis dan edit blog. Masih harus banyak belajar nih, nambahin widget dan lain sebagainya, makanya seharian ini gue “rapihin” blog-blog gue. Biar rada bagus gitu.. hehehe….  Rasanya santai dan istirahat sepanjang hari bikin inspirasi “mati”.

Ngomong-ngomong masalah libur, sesaat setelah gue bangun tidur siang Facebook gue masih onlin. Eh, orang ngaco masuk FB gue. Dia post comment yang enggak banget, isinya ngasih tau sebuah musibah di tempat gak jauh dari rumah gue. Dia bilang ada musibah itu ada diberita salah satu stasiun televisi swasta. Kontan sesaat setelah  baca postingan itu gue langsung liat TV yang dimaksud donk. Tapi kagak ada apa-apa, yang ada berita kriminal dan lain sebagainya. Gue kasih feedback dia di comment itu, gue tanyain seputar berita itu. Tau nggak sih, ternyata dia bohong cuma becanda doank, masya allah. Waktu dia bilang bohong, gue bales “wah, siap-siap aja rumah loe yagn kena banjir duluan” Eh, dia jawab : “Ah gak mungkin, rumah gue didataran tinggi”plus comment gak sopan dll deh yang gak pantes gue tulis disini.

Gak lama dia Online dan nyapa gue lewat chat, langsung gue tanya “Eh bro, Loe itu gak tau apa lupa, tentang kekuasaan Tuhan…? mau rumah loe dataran tinggi kek, di gunung kek, didataran rendah kek, kalo Dia berkehendak Dia bisa hancurkan rumah loe dan apapun bisa terjadi. Nih, tapi gue maklum deh kalo  loe ngomong gitu dan loe itu emang gak pernah sekolah dan gak tau cara etika. Ati-ati kalo comment..!!” Nah gue begituin, trus dia bales: “Wah, pemarah nih rupanya ibu satu ini.” Hmm… “Gue bukan pemarah, coba deh koreksi comment loe di wall FB gue.” Tanpa pikir panjang langsung gue blocking tuh orang dari FB gue. Haduuuuuuuuuh gak penting banget sih.

Masih ada aja orang kayak begitu, ngaco! Bikin rusuh aja, coba kalo comment itu ada disemua facebookers.. Ah tau deh. Gue jadi nulis masalah gak penting begini di blog gue, tapi nggak apa-apalah. Berbagi buat temen-temen yang lainnya supaya lebih berhati-hati dalam menanggapi berita atau infomasi yang nggak jelas sumbernya. Barangkali bisa dikroscek atau cek n’ ricek dulu sebelum ditanggapi serius, ceritanya sih biar kagak ngalamin kejadian serupa kayak cerita gue  di atas. Sepele sih, tapi bikin khawatir soalnya menyangkut khalayak ramai. Cieeeeeeee…. udah kayak berita aje dah. Lebih baik orang-orang yang bikin rusuh kayak begitu mah di blocking + remove aja dah. Kayak nggak ada kerjaan aja sebar-sebarin berita bohong.

Hmmmmm….. cukup keselnya… he he he….. Seperti teman gue bilang, pengalaman yang aneh. . .

 

Sosok sempurna itu..

1 Comment

 

Gue panggil dia sosok aja, tapi kok berasa makhluk lain ya. Ha ha ha….. gpp lah pokoknya sosok. Gue kenal dia akhir-akhi ini, nampaknya baik dan gue bisa  shared banyak hal sama dia. Mungkin usianya 5-7 tahun di atas gue, tapi setelah ngobrol banyak ternyata kita punya beberapa kesamaan yang nggak banyak orang punya. Oh Robbi, ternyata aku bukan orang aneh satu-satunya, ada juga pribadi lain yang memiliki kesamaan denganku.  Semoga dia nggak baca tulisan gue ini, soalnya gue nggak bermaksud bilang dia aneh juga. (beda.red)

Bagi gue dan dia sesuatu yang sangat penting yag harus ada di diri setiap pribadi adalah kepribadian, terlepas ada sesuatu lainnya yang penting juga. Singkatnya kalo kata Tukul (artis.red) ” Don’t just a book by cover” alias Jangan nilai buku dari sampulnya. He he he…. singkat tapi setuju gue pendapat itu.

Jam 8:30 malam ini gue shutdown komputer tercinta ini, gue putuskan untuk tidur sore dimalam minggu ini. Tapi setelah setengah jam berlalu gak bisa dipejamkan nih mata, pindah posisi bolak balik kanan kiri tetep aja susah merem. Waduh nih mata pengen nyalain lagi komputer, hahay alasan; padahal masih pengen online nunggu sosok itu hadir lagi. Iya juga berharap sosok itu hadir lagi malam ini.. sumpah berasa nunggu hantu tau, hmmmm gpp deh hantu baik hati dan rajin berolah raga. Ha ha ha jaka sembung bawa gitar, gak nyambung jreeeenggggg gluduk.

Alhamdulillahirobbil alamin, gue panjatkan syukur pada-Nya sosok itu datang lagi. Feeling so good barangkali, atau emang lagi sama-sama “menyepi”. Entahlah yang penting judulnya bisa ngobrol lagi. Waduh kok jadi seneng gini ya, gak berasa waktu kalo gue ngobrol sama sosok itu. Sampe jam satu tengah malam ayuuukkkkk. Ampun dah, kemana rasa kantuk gue  itu..? kagak ngarti dah. Ada apa dengan gue yaaaaaaaaaaaaaaa..?

Tak henti gue berdoa agar Robbi pilihkan yang terbaik menurut-Nya dan bagi gue dalam hal apapun. Sesuatu terjadi sma gue akhir-akhir ini jadi berasa lebih semangat, mungkin ada penyemangat baru atau hanya perasaan gue yang semakin membaik pasca ‘sakit itu’ Cieeeeeeee pake istilah pasca segala, kajeun ah (biarin). Jadi lebih positif aja, dikantor, dirumah, dan mading (majalah dinding) gue makin penuh.

Balik lagi cerita ke sosok sempurna itu, karakter dan prinsip hidupnya bikin gue ter-influence untuk jadi pribadi lebih baik. Banyak hal baru gue tau dari dia, jadi bisa belajar banyak hal secara nggak langsung. Padahal cuma ngobrol aja, tapi jadi tau banyak hal. Entah disengaja atau tidak gue jad belajar sama dia nih, dalam hati gue berkata “terima kasih atas shared ilmunya”. Pernah gue bilang begitu sama dia, sosok itu. Tapi apa jawabannya, dia pun menganggap gue banyak tau bahkan gue dibandingkan dengan se’ekor primata yang lompatnya sangat lincah dari satu pohon ke pohon yang lainnya. Banyak kesimpulan gue akan hal itu, begini : apa gue ini banyak tau, cepet nyambung ngomong apa aja, atau suara gue emang kayak teriakan primata itu, atau bahkan gue emang mirip primata itu yang dia sebut namanya Surili sebangsa si amang..  Hahahahaha….. Ampuuun dah berasa Ordo primata gue… Tapi gpp, yang penting gue baik hati, rajin bekerja,  manis, cuantiiikkk kata emak gue, dan kalo enggak salah sosok itu orang kedua yang bilang gue cantik setelah emak gue  .. ha ha ha ha…. narsis.com

Gitu deh kalo udah cerita sama dia bisa enggak tidur sampe pagi gue, oh teman yang baik. Untung dia disiplin waktu bisa ‘stop’ ngobrol di jam yang udah ditetapkan untuk alasan kesehatan. Arrrrrgggghhhhhhh …….. ngeselin banget malam ini bad connection bekali-kali entah system komputer gue yang error atau emang connectionnya, huuuuuftttt mengganggu acara ngobrol aja.

Bersyukur gue dipertemukan dengan dia walau hanya di dunia yang fana ini.. hihihi…. virtual world maksudnya. Apapun aktifitasnya, apapun kegiatannya, minumnya….. eh jadi kesitu, maksud gue yang penting bisa manfaat dan bisa ambil ilmu alias nambah pengetahuan. Jadi enggak sia-sia kegiatannya, walau sekedar ngobrol, dan kalo kata dia sih; sekalian koprol, backrol, sama carthwheel.. alias guling² alias senam sambil tidur.. hahaha udah ngaco gue, mending udahan aja nulisnya daripada makin ngaco terus nggak jelas ceritanya. Saatnya prepare buat kerja senin besok.

 

At 2.am

Leave a comment

Masih terlalu malem untuk bangun jam 2 pagi, heeem sesak rasanya dada gue ini. Bukan karna apa-apa, tapi  ini semua karna gue alergi dingin plus debu. hehehe…  Ampun deh.  Tarik nafas dalam-dalam dan enaknya ngapain ya jam segini..? bicara gue dalam hati, semua masih pada tidur dan ini hari libur buat gue. hehe.. Cerita tentang hari libur menyenangkan, ada sedikit cerita buat hal itu. Perusahaan tempat gue bekerja sedang uji coba untuk bisa libur dihari sabtu dan minggu tentunya, hari libur akan selalu menyenangkan bagi gue, karna gue udah bekerja keras. Libur itu seperti upah buat gue dan refreshing. Jadi apapun keadaannya dinikmati aja.

Akhirnya gue pilih nonton TV aja deh, ada 3 Film diputer  diantaranya American Stars,  Prison Break, sama satu lagi tentang penelitian suatu penyakit di Universitas Hardvard – Amerika. Gila..!! jam segitu sekali nonton film sekaligus 3 judul, salah! Enggak gitu, maksud gue selesai satu film nyambung ke film berikutnya. Hehe..  Nontonnya aja pake Headset, supaya gak ada yang terbangun dengan ‘rondaan’ gue itu. haha. . Rame filmnya, lumayan nambah pengetahuan walau hanya sekedar nonton doank.

Selesai nonton, rasanya mata gue sepet banget deh. Tp gue cuci muka, lanjut nulis. Heem lain rasanya punya aktifitas jam segitu sama jam biasanya, serasa ada yg nemenin.. Hiiiii amit-amit deh… Tapi dikesendirian (ceee ile..) tengah malem maksudnya, jadi inget banyak hal. Semua campur aduk jadi satu, jadi sedih kalo inget sesuatu hal yang nggak menyenangkan yang terjadi di kehidupan gue. Semua kesedihan dan kebahagiaan jadi satu, tetep semangat dan yang paling penting  gak boleh mengasihani diri sendiri. Pasti ada hikmah besar dari semua hal yang terjadi.. Wah jadi kesini-sini, Makin sepet aja nih mata.. Ya udah deh lanjut lagi nanti, bobo lagi ah..

Kejutan terbesar dalam hidupku..

3 Comments

Kau merasa biasa dihadapku,

Begitupun aku…

Itulah sebab mengapa kita dipertemukan

Awalnya kita bisa saling mengisi kekurangan satu sama lain

Kau terindah bagiku

Pengorbanan mu hanya bisa kubalas dengan rindu dan doa yang slalu aku panjatkan untukmu

Kuharap kesedihan ini semua hanya mimpi

Takan kulupa saat peluh membasahi keningmu

Kala kau menjemputku disuatu tempat yang tak pernah kau datangi sebelumnya

Kau kejutan terindah dan terbesar dalam hidupku

Wahai Dzat Yang Maha Mendengar,

Berikanlah jawaban atas semua tanyaku

Diakah asaku Robbi, apakah doaku bisa mengetuk pintu hatinya..?

Dia masih tetap asaku..

Kau mimpiku, dan kejutan terbesar dalam hidupku

Kelak kita kan saling mengisi kekasih hatiku

Aku kan menjadi wanitamu yang tegar seperti yang kau mau..

Maafkanlah aku, yang tak sempurna ini

Jangan renggut asaku, kembalikalahn kejutanku itu..

Pagi 7 Ramadhan…

Leave a comment

Coretan di pagi hari..

Rencananya kalo libur itu pengennya tidur tapi udah libur gini malah pengennya nulis, jadi nggak tidur deh. Banyak hal yang ngingetin gue akan suatu hal yang menyenangkan juga menyedihkan. Semua yang gue miliki  bahkan yang udah ada digenggaman gue pun belum tentu jadi milik gue seutuhnya, sebenernya gue tau hal itu hanya saja terkadang gue lupa untuk menyadarinya. Betapapun gue merengek sama Rabb dan memohon mengembalikan yang gue miliki, hanya kesedihanlah dan ratapan akan betapa menyedihkannya diri gue ini.  Itu sebelum gue menyadari Dia akan memberikan yang terbaik buat gue, betapapun perihnya perjalanan menuju kebahagiaan itu.

Dulu gue berpikir, kalo gue akan bahagia dan selalu senang kalo gue dapetin yang gue mau. Tapi gue salah dengan bertambahnya usia dan berjalannya waktu, gue merasa kalo pengetahuan gue akan hal hal umum harus semakin banyak. Karna gue nggak akan bisa nyelesain segala permasalahan yang gue miliki dengan ilmu dan pengetahuan gue yang statis. Gue gak mengharapkan ini terjadi, kenapa ini harus terjadi sama gue, dan gue mau dapetin semua yang gue mau, bagian dari pemikiran gue yang menyedihakan sebelum gue menyadari betapa ‘kejutan’ itu indah.

Gue pernah baca suatu buku yang mengatakan ‘Seberapa besar ilmu yang kita punya bisa dilihat saat kita dihadapkan suatu permasalahan dan bagaimana kita menyelesaikannya’. Oke gue akan selalu inget itu, karna gue mau jadi pribadi yang dinamis terlebih untuk pola pikir gue.

Semoga ramadhan ini menjadikan gue pribadi yang lebih dinamis dalam hal apapun, pusing, stres, sedih, kecewa, dan bahagia adalah warna dari jalan kehidupan. Selama semua itu wajar aja gue rasa kita akan tetap bisa ambil hikmah dan makin memahami betapa segala kesulitan dan kebahagiaan akan mendewasakan pola pikir kita. Dan semua itu akan berujung dengan rasa syukur pada Rabb yang telah ‘memaksa’ kita memahami akan hal yang enggan kita pelajari. Puji syukur kupanjatkan pada-Mu Ya Robbi…

Pagi ini rasanya tenang banget jiwa gue, betapapun gue memiliki kesedihan yang hanya gue yang tau..

Older Entries Newer Entries