At 4.am

Leave a comment

Malam ini gue tidur jam 8, ngantuk berat. Jam menunjukan pukul 2:50, gue terbangun seperti biasanya, banyak hal yang harus gue delegasikan sama Rabb. Tenang rasanya hati ini ketika diperkenankan “berjumpa” kembali dengan-Nya,  alhamdulillah niat gue dimudahkan. Emang bener ada hadist yang mengatakan : “innamal a’malu binniyat” semua itu tergantung niatnya, betapapun berat, ketika keinginan bersatu dengan niat, maka insya allah akan tercapai.

Banyak hal terjadi hari ini, jadi bahan renungan buat gue untuk membenahi diri. Gue cerita mulai dari ibunda teh Fitry yang sakit. Dia adalah partner kerja gue, ibunya sakit udah hampir 6 bulan ini barangkali, tapi kali ini sangat menghawatirkan. Hampir 2 minggu ini dirawat di RS. Karya Husada, miris gue waktu besuk untuk kedua kalinya. Saat besuk kedua ini gue kebetulan lagi puasa sunnah, campur aduk rasanya ngeliat kondisi beliau seperti itu terbayang wajah ibundaku serta. “Ya Allah Ya Tuhanku, kalau boleh aku persembahkan segala amal ibadahku akhir-akhir ini untuk kemudahan ibundanya teh Fitry.” doaku dalam hati.

Jam istirahat di kantor adalah waktu yang tepat untuk sejenak  meluruskan badan dan rehat alias tidur sebentar. Tapi belum sempat gue memejamkan mata ini ada panggilan masuk di handphone gue , ternyata temen gue itu. Kasih kabar kalo keadaan ibundanya kritis sambil nangis-nangis, Astagfirullahal adhim “berikanlah yang terbaik bagi ibundanya Ya Rabb” doaku sesaat. Enggak jadi tidur siang itu, gue kepikiran keadaan teman gue itu. Jarum jam berdetak cepet banget rasanya, gak lama Manager gue masuk dari istirahat dan sholat jumat. Kita sempat ngobrol sebentar sebelum masuk kerja, ngasih tau kalo temanku itu gak masuk kerja lagi setelah istirahat hari ini, nungguin ibunya di RS. Manager gue jadi cerita dan nimbrung bareng di ruangan gue sama teman gue tersisa. Kita bertiga jadi cerita tentang kepergian ibundanya Manager gue itu, rasanya begitu sesak rasanya ditinggalkan oleh orang terkasih. Semoga Allah swt selalu meberikan yang terbaik untuk kita semua, Amin.

Gue harus lebih banyak bersyukur atas hidup gue, dan keluarga yang baik-baik dan tak kurang satu apapun. Terkadang gue banyak banget mengharapkan bahkan memikirkan apa-apa yang tak pernah gue miliki, sedang yang udah gue miliki begitu banyak. Banyak hal yang bisa direnungin subuh-subuh gini, bisa jadi bahan introspeksi dan membenahi diri. Syukur atas apa yang telah diberi dan berbuat kebaikan lebih banyak lagi. udah subuh nih udah dulu deh nulisnya…..

 

 

Mumpung libur ah

Leave a comment

 

Mumpung libur mumpung santai, saatnya nulis dan edit blog. Masih harus banyak belajar nih, nambahin widget dan lain sebagainya, makanya seharian ini gue “rapihin” blog-blog gue. Biar rada bagus gitu.. hehehe….  Rasanya santai dan istirahat sepanjang hari bikin inspirasi “mati”.

Ngomong-ngomong masalah libur, sesaat setelah gue bangun tidur siang Facebook gue masih onlin. Eh, orang ngaco masuk FB gue. Dia post comment yang enggak banget, isinya ngasih tau sebuah musibah di tempat gak jauh dari rumah gue. Dia bilang ada musibah itu ada diberita salah satu stasiun televisi swasta. Kontan sesaat setelah  baca postingan itu gue langsung liat TV yang dimaksud donk. Tapi kagak ada apa-apa, yang ada berita kriminal dan lain sebagainya. Gue kasih feedback dia di comment itu, gue tanyain seputar berita itu. Tau nggak sih, ternyata dia bohong cuma becanda doank, masya allah. Waktu dia bilang bohong, gue bales “wah, siap-siap aja rumah loe yagn kena banjir duluan” Eh, dia jawab : “Ah gak mungkin, rumah gue didataran tinggi”plus comment gak sopan dll deh yang gak pantes gue tulis disini.

Gak lama dia Online dan nyapa gue lewat chat, langsung gue tanya “Eh bro, Loe itu gak tau apa lupa, tentang kekuasaan Tuhan…? mau rumah loe dataran tinggi kek, di gunung kek, didataran rendah kek, kalo Dia berkehendak Dia bisa hancurkan rumah loe dan apapun bisa terjadi. Nih, tapi gue maklum deh kalo  loe ngomong gitu dan loe itu emang gak pernah sekolah dan gak tau cara etika. Ati-ati kalo comment..!!” Nah gue begituin, trus dia bales: “Wah, pemarah nih rupanya ibu satu ini.” Hmm… “Gue bukan pemarah, coba deh koreksi comment loe di wall FB gue.” Tanpa pikir panjang langsung gue blocking tuh orang dari FB gue. Haduuuuuuuuuh gak penting banget sih.

Masih ada aja orang kayak begitu, ngaco! Bikin rusuh aja, coba kalo comment itu ada disemua facebookers.. Ah tau deh. Gue jadi nulis masalah gak penting begini di blog gue, tapi nggak apa-apalah. Berbagi buat temen-temen yang lainnya supaya lebih berhati-hati dalam menanggapi berita atau infomasi yang nggak jelas sumbernya. Barangkali bisa dikroscek atau cek n’ ricek dulu sebelum ditanggapi serius, ceritanya sih biar kagak ngalamin kejadian serupa kayak cerita gue  di atas. Sepele sih, tapi bikin khawatir soalnya menyangkut khalayak ramai. Cieeeeeeee…. udah kayak berita aje dah. Lebih baik orang-orang yang bikin rusuh kayak begitu mah di blocking + remove aja dah. Kayak nggak ada kerjaan aja sebar-sebarin berita bohong.

Hmmmmm….. cukup keselnya… he he he….. Seperti teman gue bilang, pengalaman yang aneh. . .

 

Berburu widget oke

Leave a comment

Huuffffff…… melelahkan juga cari widget yang oke buat mempercantik blog gue, berjam-jam gue berselancar di google hanya untuk cari widget yang gue butuhkan. Sambil cari widget gue cari info juga di google tentang ke-efektifan pemasangan widget. Ternyata widget yg gue cari seperti jam, hanya akan membuat “gendut” blog gue jadi berat loadingnya.. ehm… mending gak usah aja dech… gue cari aja widget yg memang dibutuhkan dan efektif buat blog gue…. Beruntung sambil baca-baca jadi gak perlu berlama-lama membuang waktu…. semangat teruuusss..

Cicak oh cicak….

3 Comments

Ampuuuuun dech gue…..&*&^%$$$%^&&*&^%())*&^…….

Mimpi apa coba gue semalem..????

Emmmm…. Kejadiannya kemaren nich waktunya jam makan siang, biasanya gue selalu bawa segelas air putih waktu makan. Tapi kali ini gue lupa setelah makan selesai gara-gara kepedesan gue buru-buru ambil air putih ke dapur.. Nah waktu gue lagi nuang air eh… kayak ada suara benda jatoh tepat diatas kepala gue “Plooook…” ehmmmm….., langsung merinding gak karuan yang kepikir diotak gue cuma satu, yap… binatang itu… cicak….

Ternyata bener dugaan gue…. Air putih yang baru gue tuang tumpah berantakan bikin becek dapur ibu,  langsung dech gue ambil langkah seribu dan  teriak – teRiak.. “Ibuuuuuuuuu ToLooooooooooooong akuuuuuuuuuuu………….” hiks hiks hiks…. sambil nangis jerit – jerit gak karuan nyokap dateng dengan wajah kaget plus penasaran.. trus nanya “Kenapa Nak…????” dengan wajah ketakutan juga, takut gue kenapa kenapa kali.. trus gue jawab… “Itu bu, cicaknya nemplok dikepala aku..”  sambil banjir air mata..

Seketika nyokap gue ketawa ngakak ngeliat gue histeris gara-gara ketiban cicak.. trus nyokap bilang “Ya ampun nak, cicak itu kecil kamu injek juga mati kenapa takut sampe segitunya sich…???” gitu kata nyokap gue sambil beliau berlalu meninggalkan gue dengan tertawa…

Emmm…. gu pikir-pikir bener juga kata nyokap gue.. tuh cicak nggak ada apa-apanya dibanding badan gue. hehehe…… tapi tetep aja, ngeriii gue liat tuh bilatang … ampun dah…

Entah kesekian kalinya gue ketiban cicak, tetep aja gue histeris gak karuan. Hufffff……. pengalaman yang menyebalkan… nggak lagi-lagi deh gue.. Mendingan besok-besok gue pake helm aja biar aman.. minimal klo ketiban lagi tuh cicak nemplok di Helm yang gue pake bukan nemplok dikepala gue langsung… Hahahahahahaha…….. Hari yang aneeehh…..