Malam ini gue tidur jam 8, ngantuk berat. Jam menunjukan pukul 2:50, gue terbangun seperti biasanya, banyak hal yang harus gue delegasikan sama Rabb. Tenang rasanya hati ini ketika diperkenankan “berjumpa” kembali dengan-Nya,  alhamdulillah niat gue dimudahkan. Emang bener ada hadist yang mengatakan : “innamal a’malu binniyat” semua itu tergantung niatnya, betapapun berat, ketika keinginan bersatu dengan niat, maka insya allah akan tercapai.

Banyak hal terjadi hari ini, jadi bahan renungan buat gue untuk membenahi diri. Gue cerita mulai dari ibunda teh Fitry yang sakit. Dia adalah partner kerja gue, ibunya sakit udah hampir 6 bulan ini barangkali, tapi kali ini sangat menghawatirkan. Hampir 2 minggu ini dirawat di RS. Karya Husada, miris gue waktu besuk untuk kedua kalinya. Saat besuk kedua ini gue kebetulan lagi puasa sunnah, campur aduk rasanya ngeliat kondisi beliau seperti itu terbayang wajah ibundaku serta. “Ya Allah Ya Tuhanku, kalau boleh aku persembahkan segala amal ibadahku akhir-akhir ini untuk kemudahan ibundanya teh Fitry.” doaku dalam hati.

Jam istirahat di kantor adalah waktu yang tepat untuk sejenak  meluruskan badan dan rehat alias tidur sebentar. Tapi belum sempat gue memejamkan mata ini ada panggilan masuk di handphone gue , ternyata temen gue itu. Kasih kabar kalo keadaan ibundanya kritis sambil nangis-nangis, Astagfirullahal adhim “berikanlah yang terbaik bagi ibundanya Ya Rabb” doaku sesaat. Enggak jadi tidur siang itu, gue kepikiran keadaan teman gue itu. Jarum jam berdetak cepet banget rasanya, gak lama Manager gue masuk dari istirahat dan sholat jumat. Kita sempat ngobrol sebentar sebelum masuk kerja, ngasih tau kalo temanku itu gak masuk kerja lagi setelah istirahat hari ini, nungguin ibunya di RS. Manager gue jadi cerita dan nimbrung bareng di ruangan gue sama teman gue tersisa. Kita bertiga jadi cerita tentang kepergian ibundanya Manager gue itu, rasanya begitu sesak rasanya ditinggalkan oleh orang terkasih. Semoga Allah swt selalu meberikan yang terbaik untuk kita semua, Amin.

Gue harus lebih banyak bersyukur atas hidup gue, dan keluarga yang baik-baik dan tak kurang satu apapun. Terkadang gue banyak banget mengharapkan bahkan memikirkan apa-apa yang tak pernah gue miliki, sedang yang udah gue miliki begitu banyak. Banyak hal yang bisa direnungin subuh-subuh gini, bisa jadi bahan introspeksi dan membenahi diri. Syukur atas apa yang telah diberi dan berbuat kebaikan lebih banyak lagi. udah subuh nih udah dulu deh nulisnya…..

 

 

Advertisements