Awalnya begitu indah, semuanya tampak baik baik aja. Tapi sekarang kenapa begini..? ada apa..? itu pertanyaan yang selalu muncul di benak gue sampe detik ini. Seolah gue ngelakuin suatu kesalahan yang gak gue ketahui dan gue dapat hukumannya. Masya allah. Ada apa denganmu..? Hem.. kayak lagu peterpan deh. Emang begitu keadaannya, mungkin gue salah tapi apa salahnya kalo gue dikasih tau kesalahan gue itu.

Tiga minggu berlalu, hatiku remuk redam, cemas, nggak tau lagi deh campur aduk jadi satu. Apa yang kau pikirkan tentangku..? apa yang ada dibenakmu tentang aku..? sudah kukatakan di awal, gue ini bukan wanita sempurna. Tak hanya baik yang tampak yang kau ketahui tentangku, tapi buruknya sikap dan sifatku. Kau begitu menerimaku apa adanya, indah banget rasanya. Rasanya tak ada pilihan bagiku selain bisa menjalani bahtera hidup dapat bersamamu selamanya. Gue juga begitu, gue mulai coba bersahabat dengan segala kelemahan dan sifatmu yang terkadang menyebalkan, tapi itu bukan masalah bukankan aku pun terkadang menyebalkan bagimu. Intinya saling menerima, klise sih.

Tapi rasanya semua berlalu begitu cepat, sekarang gue kesepian lagi, loe gak peduliin gue lagi.  Egois amat sih loe bisa bersikap seenaknya sama gue, bisa datang dan pergi seenaknya kayak ke kebun binatang aja.. Heeem apa hubungannua ma kebun binatang ya..??  hehehehehe….  Apa yang salah sama gue sampe loe tega giniin gue, tobat deh gue. Ribuan maaf udah gue haturkan  tapi sia sia, ampun deh gue ini salah apa tiba tiba loe ngilang gitu aja tanpa kabar. Rasanya gue mau sendirian aja pergi jauh dari keramaian,  karna banyak orang pun gue tetep ngerasa kesepian. Pengen pergi ke hutan aja yang sepi tapi gue pikir pikir kalo ada macan gimana..? bisa ‘abis’ gue. hehehe.. Apa iya gue salah kalo gue protes gara gara dicuekin..? menurut gue sah sah aja selama wajar aja protesnya, emangnya gue sampe ngamuk ngamuk apa sampe gue harus nerima semua ini. Heeeem….  tobat gue!

Muncul ribuan alasan dibenak gue, apa loe lagi nyiapin sesuatu buat hubungan ini..? apa gue salah menilai tentang diri loe..? apa loe gak ‘jadi’ sama gue..? apa loe nyesel kenal gue..? apa loe… ? ah tau, bodo amat. Gue sakit aja loe gak peduli sama keadaaan gue.  Sekarang semuanye kembali seperti biasanya sepi sendiri.. Gue pikir pikir nih, apa begini ya hidup ini..? kadang kita ngerasa doa kita terkabul dengan apa yang udah kita dapatkan saat ini, tapi ternyata bukan, itu semua hanya sekedar ujian bukan muara dari doa dan harapan kita. Ternyata yang gue mau gak semua baik buat gue, gue ini hanya punya sebuah keinginan kemudian gue punya doa dan ikhtiar maksimal buat mewujudkan keinginan dan harapan gue itu tapi tetep aja gue gak bisa ngukur apa semua itu baik buat gue, karna itu hak prerogatif  Rabb yang Esa.

Awalnya gue sakit, sangat sakit gak terbayangkan bakal ngalamin hal begini. Apa iya gue pantes ngedapetin ini semua..? itu satu dari sejuta pertanyaan yang muncul bolak balik di kepala gue. Ampun dah. Sekarang coba tenang aja, nenangin hati dan pikiran, gue mau protes gimana juga kalo ini semua harus terjadi apa iya gue bisa bendung..? that’s impposible. Tenangkan hati, positif aja walau berat tetep usaha, fokus ke hal hal yang bikin hati senang, gue gak usah fokus sama hal hal yang buat gue kuatir walau berat, tetep coba terus. Alhamdulillah lebih tenang, gue lupa kadang kalo ngalamin masalah.  Seolah gue sendirian terpuruk dalam kesedihan yang dalam, padahal kalo gue mau tenang aja gak terburu buru, Rabb selalu ada disisi kita saat kita dalam keadaan apapun. Tenang tenang tenang…. Semua akan baik baik aja..  Jadi lebih santai, nggak tau deh besok besok kalo ‘kumat’ lagi sedihnya.. hehehe… yang penting sekarang dan hanya hari ini yang bisa gue pertanggung jawabkan. Yang penting usaha terussss…………..

Advertisements